DFSK Gelora E Jadi Bukti Dukung Kendaraan yang Ramah Lingkungan

Rodagilas.com, JakartaDFSK Gelora E, sejak diperkenalkan dua tahun yang lalu, kehadirannya di pasar otomotif nasional terus mendapatkan penerimaan yang positif oleh berbagai kalangan konsumen untuk memenuhi berbagai kebutuhan bisnis dengan pendekatan ramah lingkungan. Penerimaan yang terus berdatangan terhadap DFSK Gelora E tidak terlepas dari statusnya sebagai satu-satunya kendaraan listrik yang ada di segmen kendaraan niaga ringan.

Kehadiran DFSK Gelora E di pasar otomotif nasional menjadi solusi bagi para pebisnis yang membutuhkan kendaraan operasional yang ekonomis dan ramah lingkungan tanpa mengesampingkan sisi fungsionalnya sebagai kendaraan pekerja. Terlebih pemerintah Indonesia saat ini terus mendorong pengembangan ekosistem kendaraan listrik, termasuk penggunaan kendaraan listrik di berbagai instansi pemerintahan, BUMN, Polri, TNI, dan lain- lain.

dfsk

“Kami menghadirkan DFSK Gelora E setelah melakukan riset dan melihat adanya kebutuhan akan kendaraan niaga yang ramah lingkungan untuk menunjang berbagai jenis usaha. Di sisi lain, semangat DFSK dalam menghadirkan kendaraan lingkungan ini juga selaras dengan semangat pemerintah untuk menekan emisi karbon hingga nanti mencapai net zero emission di tahun 2060. DFSK Gelora E ini menjadi bukti bagaimana kami mendukung iklim usaha yang ramah lingkungan dan kebijakan pemerintah menuju era berkelanjutan,” ungkap Marketing Head PT Sokonindo Automobile, Achmad Rofiqi.

Payung hukum yang melatarbelakangi perkembangan kendaraan listrik di Indonesia adalah Peraturan Presiden No 55 Tahun 2019 Tentang Percepatan Program Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (battery Electric Vehicle) untuk Transportasi Jalan. Perpres ini mengatur mengenai beberapa hal, beberapa diantaranya percepatan pengembangan industri kendaraan listrik Berbasis Baterai dalam negeri; pemberian insentif; penyediaan infrastruktur pengisian listrik dan pengaturan tarif tenaga listrik untuk kendaraan listrik Berbasis Baterai; pemenuhan terhadap ketentuan teknis kendaraan listrik Berbasis Baterai; dan perlindungan terhadap lingkungan hidup.

Kemudian Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) mengeluarkan Instruksi Presiden (Inpres) Nomor 7 Tahun 2022 tentang Penggunaan Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (EV) Sebagai Kendaraan Dinas Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah. Instruksi ini menegaskan bahwa pemerintah pusat, pemerintah daerah, TNI, Polri, dan lain-lainnya harus menggunakan kendaraan listrik sebagai kendaraan operasionalnya.

Melihat keberpihakan pemerintah terhadap kendaraan listrik, kemudian merakit DFSK Gelora E di pabrik yang ada di Cikande, Serang, Banten untuk menghadirkan unit yang lebih terjangkau dan lebih banyak kalangan masyarakat yang bisa menerimanya. Saat ini bisa dibeli dengan harga mulai dari Rp350.000.000 (on the road DKI Jakarta).

Perakitan lokal model DFSK Gelora E di Cikande ini juga merupakan buah dari investasi besar
yang dipercayakan DFSK kepada Indonesia sejak tahun 2017. DFSK langsung membangun pabrik
yang didukung dengan teknologi robotik dan menjadikannya sebagai pabrik dengan status
industri 4.0.

dfsk

DFSK Gelora E 100 persen ditenagai oleh listrik sehingga ramah lingkungan dan tanpa emisi karbon gas buang. Sistem baterai sebagai sumber penyimpanan daya didukung dengan pengisian fast charging sebanyak 20-80% hanya membutuhkan waktu 80 menit, dengan jarak tempuh berkendara hingga 300 kilometer berdasarkan NEDC (New European Driving Cycle).

Sedangkan untuk pengisian reguler, kendaraaan ini memiliki sistem pengisian normal yang cocok
untuk lingkungan listrik rumah tangga dengan rata-rata 220V 16A. Sebagai kendaraan
komersial, jelas DFSK Gelora E didukung dengan tenaga yang kuat dan bisa diandalkan di
berbagai situasi dengan torsi maksimum mencapai 200 Nm.

DFSK Gelora E sebagai kendaraan ramah lingkungan juga ditunjang dengan efisiensi energi yang
tinggi sehingga mampu menekan biaya penggunaan sehari-hari. DFSK Gelora E mampu
menghemat biaya energi menjadi sekitar Rp 200 per kilometer. Sehingga konsumen
Gelora E akan mendapatkan biaya operasional yang lebih rendah, mencapai 1/3 dibandingkan
dengan kendaraan komersial konvensional, sehingga memberikan lebih banyak keuntungan
dari segi biaya operasional.

dfsk

Tidak ketinggalan soal keamanan, sudah mengadopsi langkah-langkah perlindungan seperti perlindungan isolasi, perlindungan tegangan tinggi, tahan debu dan air (hingga standar IP67), dan sistem perlindungan baterai yang ketat untuk memastikan keamanan baterai dalam kondisi ekstrim. Selain itu, desain bodi tahan benturan yang kokoh, ditambah dengan sistem ABS dan EBD untuk memastikan keselamatan berkendara pengemudi dan penumpang sehingga dapat menikmati perjalanan tanpa rasa khawatir.

DFSK Gelora series memiliki dimensi 4.500mm x 1.680mm x 2.000mm (PxLxT) dengan dukungan kabin ekstra luas dan lapang, serta dipadukan dengan kemampuan berkendara yang mantap. Untuk model minibus, DFSK Gelora memiliki pengaturan 7 tempat duduk penumpang. Sedangkan untuk model blind van, panjang kabin mencapai 2,63m (luas 4,8 meter cubic) sangat cocok untuk meningkatkan kapasitas kargo dan logistik.

+ There are no comments

Add yours

Leave a Reply