Perkenalkan Safety Riding Untuk Para Kartini Muda Menciptakan Keamanan , Keselamatan Dalam Berkendara

Rodagilas.com, Tangerang –  Safety riding atau keselamatan berkendara merupakan suatu usaha yang bertujuan untuk meminimalisir tingkat bahaya sehingga memaksimalkan keselamatan dalam berkendara, menciptakan kondisi yang tidak akan membahayakan pengendara lain, dan memahami akan pencegahan serta penanggulangannya.

Dengan begitu dengan adanya diadakannya safety riding yang di gelar oleh PT Wahana Makmur Sejati (WMS), _Main Dealer_ sepeda motor Honda Jakarta-Tangerang Bertujuan untuk menyiapkan dan memperkenalkan  Kartini-Kartini muda bagaimana cara berkendara yang baik dan benar, dalam rangka untuk meningkatkan keselamatan dalam berkendara, khususnya sepeda motor.

Hal ini terungkap saat Seminar Hari Kartini di Wahana Makmur Sejati Safety Riding Center, Jatake, Tangerang, Banten, Rabu (24/4/2024). Acara yang mengusung tema ‘Kartini Muda Bangga Menjadi Generasi #Cari_Aman’ ini diikuti oleh 50 wanita. Para peserta merupakan para guru dan siswi sejumlah SMK binaan PT Astra Honda Motor (AHM) di Jakarta-Tangerang.

Para pembicara pada kegiatan dalam rangka memperingati Hari Kartini ini adalah instruktur Safety Riding PT WMS Resty Purbaningrum dan Kepala Subnit 3 unit Kamsel Polres Metro Tangerang Kota Ipda Desi Susanti. Ahli Kebidanan Rumah Sehat Wahana (RSW) Ida Ayu Putu Irma N.Amd,Keb.,SKM juga hadir memberikan paparan terkait kesehatan wanita.

*Materi seminar*

Dalam paparannya, Ipda Desi Susanti menyampaikan, setidaknya ada lima upaya yang bisa dilakukan oleh pengendara motor dalam menghindari kecelakaan. Kelima upaya itu adalah memahami pergerakan kendaraan, jaga jarak aman, awas dengan kondisi sekitar, waspadai _blind spot_ , dan hindari gangguan selama mengemudi.

“Gangguan itu seperti apa? Main _smartphone_ sambil berkendara atau mendengarkan musik terlalu keras menggunakan _headset_ contohnya,” jelasnya.

Ipda Desi Susanti pun mendorong generasi muda, khususnya wanita, sebagai pelopor keselamatan berlalu lintas.

Pada kesempatan sama, Resty Purbaningrum memaparkan konsep ‘The Nuruls’ saat berbelok naik motor.

“Konsep ini berupa nyalakan lampu sein, ubah kecepatan, (gunakan) rem belakang, ungkap potensi bahaya, lakukan konfirmasi aman, dan selalu matikan lampu sein setelah berbelok,” ia menjabarkan.  

*Penyebar perilaku aman berkendara*

Sementara itu, Head of Safety Riding Promotion PT WMS Agus Sani mengatakan, umumnya para peserta Seminar Hari Kartini ini belum memiliki SIM C. Oleh sebab itu, materi yang disampaikan bisa menjadi bekal saat para peserta hendak mengikuti tes SIM C.

“Materi yang disampaikan dalam seminar ini memang seluruhnya berupa teori. Tapi, ini penting untuk menambah wawasan cara berperilku aman berkendara di jalan, khususnya saat mengendarai motor. Materi paparan ini juga bisa menjadi bekal bagi mereka yang ingin mengikuti ujian SIM C,” paparnya.  

Agus Sani berharap, para guru dan pelajar yang menghadiri acara ini dapat menyampaikan materi yang diperolehnya kepada masyarakat luas.

“Kami berharap, para peserta menjadi generasi #Cari_Aman dan menyebarluaskan materi dalam seminar ini kepada lebih banyak orang,” tukasnya.

+ There are no comments

Add yours

Leave a Reply